15
Sun, Dec

Syeikh Palsu: Siapakah Mohamad Tawhidi?

Dok.The Advertiser

Wawasan
Typography

TIBYAN.ID - Jauh sebelum kedatangannya di India, Imam Mohamad Tawhidi sudah mendapatkan banyak respon dari berbagai pihak. Di sisi lain ada segelintir yang “mengagung-agungkan” dirinya, sementara ulama-ulama India melayangkan surat kepada Kementerian Luar Negeri menolak kedatangannya ke India baru-baru ini, lapor thequint.

Minggu lalu Tawhidi sudah berada di India (tepatnya di Indira Gandhi National Centre for the Arts (IGNCA) in Delhi) untuk menghadiri acara ‘Arth’, sebuah festival budaya yang akan diikuti oleh lebih dari 250 penulis, cendekiawan, pengrajin, dan seniman dari India dan luar negeri.

Tawhidi dilahirkan di Iran, ia mempromosikan dirinya sebagai seorang aktivis perdamaian dan telah mendapatkan banyak kritik ekstrim dari sesama Muslim karena pandangannya yang radikal dan agak reformis.

Berikut ini beberapa pandangannya:

Di Pakistan

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan The Times of India, Tawhidi mengatakan bahwa “Islam versi Pakistan diamandemen agar sesuai dengan narasi pemerintah dan membenarkan kesalahannya.”

“Setiap negara memiliki pasukan. Tetapi Pakistan memiliki tentara yang memiliki sebuah negara,” kata Tawhidi di Twitter.

Tentang Muslim India

“Jika para ekstrimis imam di India memiliki otak, mereka akan pergi berlibur sekarang,” katanya, sebelum kunjungannya ke India.

Tidak heran jika pernyataan Tawhidi mendapat dukungan dari brigade dan sayap kanan Hindutva di India.

Pada hari Kamis lalu, Sang ‘Imam’ mengadakan pertemuan dengan pemimpin BJP dan Rajya Sabha MP Subramanian Swamy di New Delhi.

Tawhidi –yang pernah didatangkan komunitas Syiah ke Indonesia dan sempat dipertemukan dengan Ahok– juga telah dipuji oleh beberapa orang secara online, termasuk penulis Hindu Amerika yang cenderung kanan David Frawley.

ahok-tawihidi.jpg

(Tawhidi bertemu Ahok di Jakarta)

Tawhidi tidak hanya ‘membenci’ kaum Muslim seperti halnya beberapa organisasi yang berhaluan kanan, tetapi ia juga menyebarkan secara persis jenis narasi yang pas di blog, laporan, dan pidato mereka.

Dia bahkan telah memberikan wawancara ke portal sayap kanan OpIndia tahun lalu.

Aktivis dan kolumnis anti-Islamofobia untuk Mata Timur Tengah CJ Werleman juga merefleksikan bagaimana Imam ‘palsu’ itu dipuji oleh “fasis Hindu yang membenci Muslim di India”.

Sementara itu, kedatangannya di India disambut dengan permusuhan oleh beberapa pengkhotbah dan organisasi Islam.

Shujaat Ali Quadri, Presiden Nasional Organisasi Pelajar Muslim India, telah menge-Tweet: “Kami menentang dan menolak kedatangan Imam Tawhidi di India. Dia tidak lain adalah boneka dari Barat dan Israel. ”

Majlis Ulama-e-Hind juga menyatakan ketidaksetujuannya atas kunjungan Tawhidi dan telah menulis surat kepada Menteri Dalam Negeri Rajnath Singh. Organisasi itu juga mengecam jaringan TV Zee karena mengundangnya untuk ‘Arth’.

Tawhidi telah ‘menertawakan’ protes di Twitter:

Sarjana Islam Tarek Fatah, sementara itu, mengatakan bahwa ada kepanikan di antara para pengkhotbah Islam India.

Tawhidi juga mengatakan: “Mereka memberi tahu Anda bahwa saya palsu, mereka mengatakan kepada Anda bahwa saya bukan siapa-siapa, mereka kemudian mengadakan pertemuan darurat untuk mengeluarkan fatwa, pernyataan dan surat-surat yang mengintimidasi kepada menteri dalam negeri untuk melarang saya memasuki negara mereka. Jika saya adalah mereka yang mengatakan saya adalah mereka, mereka tidak akan melakukan apa yang mereka lakukan. Sederhana.”

Penulis dan filsuf terkenal Sam Harris juga memuji Tawhidi. Khususnya, Harris pernah menyatakan “kita tidak berperang dengan terorisme, kita berperang dengan Islam” itu sendiri.

Sheikh Palsu

Beberapa pengguna di media sosial juga memberi tanda bahwa Tawhidi, yang mengaku sebagai Imam, sebenarnya ‘penipu’.

Seorang pengguna menunjuk ke perbedaan dalam akun Tawhidi sendiri tentang asal-usulnya.

Padahal, pendiri Alt News Pratik Sinha menuduh Tawhidi menyebarkan berita palsu.

Klaim tersebut tampaknya dibuktikan karena Tawhidi bukan seorang Imam, juga bukan Tawhidi yang diakui sebagai seorang Imam oleh Dewan Imam Nasional Australia atau yang setara dengan Australia Selatan, “ia juga tidak berafiliasi dengan masjid atau pusat sholat Australia,” menurut sebuah Investigasi ABC ke dalam “Sheikh palsu.”

 

(Sumber : Hidayatullah)